Rabu, 26 Mac 2014

MISTER #MH370 : Malu sangatkah menyebut kebesaran Allah di hadapan menumpang? #PRAYFORMH370 #AL-FATIHAH


Kita tahu mereka berslogan "customer always the king" sehingga kita lupa kepada Empunya kita "King of the kings...." pemilik segala kerajaan dilangit dan dibumi.... kembalilah kelandasan kita.... kalu asyik ikut landasan orang lain kita akan menjadi sesat tak dapat dikesan...


(Sinar Harian 24 Mac 2014)

Perjalanan menaiki pesawat MAS dari Kuantan ke KLIA pada 17 Mac 2014, jam 7.45 malam, begitu menarik. Anak kapal (pilot) membaca doa menaiki kenderaan. Diikuti apabila mendarat disebut Alhamdulillah. Sejuk hati.

Selepas transit sebentar untuk ke Kota Bharu, saya ingatkan anak kapal MAS akan melakukan perkara yang sama. Rupanya tidak, anak kapal tidak diingatkan untuk membesarkan Allah. Di manakah jati diri kita?

Apakah selama ini MAS tidak mengajar atau melatih anak-anak kapalnya (Islam) apabila menyampaikan maklumat, paling kurang menyebut Bismillah,  dan Alhamdulillah? Kenapa semua ini tidak dijadikan prosedur dan panduan?

Malu sangatkah menyebut kebesaran Allah di hadapan menumpang? Kenapa tidak belajar dari pengajaran MH370? Tonjolkan kepada pelancong, inilah Malaysia, yang meletakkan Islam sebagai agama persekutuan.

Hari ini, boleh dikatakan semua penumpang ‘sengsara’ menaiki pesawat MAS. Segala-gala akan diperiksa. Luar dan dalam ‘dirabanya’. Paling ‘sakit hati’ barang yang dibawa kena scan dua kali. Sebelum ‘check in’ dan selepas.

Apa nak buat. Keselamatan lebih penting dari segalanya. Kenapa sebelum ini, keselamatan kita begitu longgar? Kenapa bertindak ‘action oriented’? Apapun hati merasa lega, setelah berada dalam pesawat MAS dapat mendengar kalimah-kalimah yang dikaitkan dengan Allah, walaupun tidak semua melakukannya. Pesawat tambang murah lain, sekelumit kalimah Allah pun langsung tidak kedengaran.

Saya bukanlah orang teknikal untuk memberikan komen terhadap kehilangan MH 370. Meskipun begitu, saya boleh rumuskan insiden ini merupakan konspirasi terancang pihak Barat dan Yahudi yang mahu memusnahkan Islam dan negara berideologi komunis yang tidak sehaluan dan memberi ancaman mereka.

Beberapa perkara yang perlu diambil perhatian daripada insiden ini adalah,

Pertama, lakukan pemeriksaan ketat seperti yang dilakukan hari ini. Tidak mengapa, saya rela menanggal dan membuka apa yang diminta seperti jam tangan, tali pinggang dan apa jua peralatan telekomunikasi. Rabalah sepuas-puasnya demi maruah dan keselamatan tanahair tercinta.

Jika kita berada di luar negara, mereka akan melakukan perkara yang sama, malah lebih teruk daripada itu sehingga menggunakan anjing.

Setakat ini keselamatan negara kita begitu longgar. Tidak mustahil negara lain tahu kekuatan pertahanan dan keselamatan kita. Apatah lagi, insiden ini telah ‘menelanjangkan’ rahsia keselamatan dan pertahanan yang kita ada.

Kedua, semua anak-anak kapal (Islam), terutama pilot, mesti ditanamkan dengan jiwanya dengan roh Islam. Mengutamakan jati diri agama, bangsa dan negara. Mereka tidak boleh hanyut dengan segala ‘keseronokan’ dalam kapal yang dianggap sebagai kerjaya ‘glamour’.

Ketiga, elakkan menjamu makanan dan perkara haram dalam pesawat. Mereka meminta arak itu, adalah kalangan mereka yang biasa minum arak. Maka tidak perlulah kita jamu peminum arak dengan arak. Alihkan mereka dengan makan tempatan yang lebih berkhasiat seperti cendol dan sebagainya.

Keempat, biasakan anak-anak kapal mengingati Allah (Tuhan kepada bukan Islam). Sebutlah kalimah Bismillah, Alhamdulillah, Salam dan lain-lain. Perkara ini nampak kecil, tapi impaknya besar.

Kelima, tutuplah aurat paramugari jika mereka berkehendakkan. Lagipun untuk mengelakkan rambut jatuh ke dalam makanan. Tidak salah jika paramugari menutup aurat (Islam) dan pakaian bersopan untuk bukan Islam.

Amat menjengkelkan lagi apabila pakaian paramugari yang singkat dan jarang. Lebih kelakar pakaian paramugari penerbangan tambang murah, yang hanya diselaputi kebaya putih yang begitu jarang sehingga nampak yang tersurat dan tersirat. Peliknya semua penerbangan ini, bos-bos yang menjaganya adalah orang Melayu (Islam).

Keenam, kita hendaklah jangan terlalu kebaratan ketika berada dalam pesawat. Amalkan budaya-budaya negara. Utamakan bahasa Melayu. Ucapkan salam dan selamat mengikut cara kita. Belajarlah dengan anak-anak kapal pesawat Thai, Brunei dan sebagainya. Mereka sentiasa mengutamakan jati diri negara.

Ketujuh, jika ditakdirkan berlaku lagi insiden seperti MH370 pada masa depan, jangan memanggil bomoh untuk mencari. Jika Islam itu boleh diubati dengan menggunakan bomoh, sudah tentu umat Islam tidak perlu bersusah payah atau ada yang merempat hari ini. Gunakanlah bomoh untuk mengatasi segala-galanya.

Nabi Muhammad adalah raja segala bomoh dan mempunyai mukjizat. Kenapa dan mengapa Rasulullah tidak menggunakan mukjizat yang ada untuk membomohkan semua bukan Islam supaya tunduk dan menurut kata-kata Baginda? Atau dengan bahasa mudah membomohkan mereka supaya segera memeluk agama Islam dan tidak perlu bersusah diuji dan dicuba?

Jika bomoh kita terlalu mujarab, kita bomohkan air yang disalurkan kepada Singapura. Apabila diminum, merekapun akan tunduk kepada kita dan menyerah diri untuk bersunat, serta membeli air kita dengan kadar harga semasa, bukan membeli dengan harga 0.03 sen per 1000 gelen?

Kepada pembuat keputusan dan pembesar negara, gunakan kuasa untuk mencari keredhaan Allah selagi ada kuasa. Hak ini dijamin perlembagaan. Kita bimbang, apabila sudah tidak ada kuasa nanti, baru nak menyesal. Jangan leka ketika berkuasa, hanya bertaubat setelah pencen. Buruk sungguh rasanya. 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Jihad Ekonomi

Jihad Ekonomi
Klik ke FB Jihad Ekonomi

www.Facebook.com/bnselamatkankedah

www.Facebook.com/bnselamatkankedah
SELAMATKAN NEGERI KEDAH [klik Gambar di atas]

http://www.darulamanfm.com/

Berita Pilihan Orang Kedah